Monday, 2 February 2009

Aku Mahu Membelah Dadaku

Aku mahu membelah dadaku
Kemudian akan kuambil gumpalan darah itu
Agar dapat kucuci sebersih-bersihnya
Akan kuhilangkan kekotoran yang melekat
Aku mahu menanggalkan karat-karat maksiat
Juga luka-luka jahiliah yang masih berparut

Aku mahu membelah dadaku
Kemudian akan kuambil gumpalan darah itu
Pasti aku akan membawanya ke klinik
Supaya penyakitnya dapat diubati
Najis ego yang membarah
Wabak iri hati yang menyeksakan
Kanser riya’, ujub, sum’ah yang makin melarat

Aku mahu membelah dadaku
Kemudian akan kuambil gumpalan darah itu
Akan kucabut duri-duri yang melekat
Duri yang menghijabi hubunganku dengan-Nya
Duri yang merencatkan akhlak karimah
Duri yang meracuni gejolak nafsuku
Arghh…Sungguh, tak dapat kutahan lagi
Duri itu maha tajam

Aku mahu membelah dadaku
Kemudian akan kuambil gumpalan darah itu
Nescaya akan kuhias ia seindah-indahnya
Aku akan menyiramnya dengan wangi-wangian yang semerbak
Biar ia tampak anggun dan menggiurkan
Harumannya memikat jiwa yang tenang
Semoga dapatlah aku menawan cinta-Nya

Aku mahu membelah dadaku!!

Firman Allah:
“Hari yang mana harta benda dan anak pinak sudah tidak bermanfaat lagi. Melainkan sesiapa yang datang kepada Allah dengan hati yang sejahtera.”

Sabda nabi saw:
“Ketahuilah, sesungguhnya dalam tubuh manusia itu ada seketul daging, apabila baik daging itu nescaya akan baiklah seluruh jasad. Sebaliknya, jika buruk daging itu nescaya akan buruklah seluruh jasad. Ketahuilah, itulah hati.”

MarBu,
15:52
2 Februari 2009 (Isnin)

0 comments:

  © Blogger template The Professional Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP