Tuesday, 23 March 2010

Di manakah Engkau Orang Muda?-Sabda Akhir Orang Tua


Basah kuyup janggut orang tua itu
Dek air mata yang meluncur laju berlari
Mengenai baju yang tak berjenama miliknya
Sungguh syahdu tangisannya
Hingga air mata pun simpati dan sebak melihatnya

Janggut orang tua itu putih beruban
Bersambung dengan misai dan rambut yang juga beruban
Keningnya makin membongkok mencecah mata yang sudah usang
Sebongkok jasadnya yang tak pernah kenal apa itu rehat, apa itu enak
Tongkat cengal menjadi kaki ketiganya, ke hulu ke hilir mendamba bahagia

Garis panjang menjadi tamu tegar di dahinya
Barangkali kerana tiap-tiap detik mindanya berlari dan berfikir
Matanya cekung menghitam, tidak cukup tidur agaknya
Bibirnya terkumat-kamit mengucap doa dan menasihati si penguasa zalim
Suaranya makin serak, ke selatan dan utara berdakwah tanpa lelah

Orang tua itu berkata dengan penuh sayu
Di manakah dirimu hai orang muda?
Sambil mengesat keringat di wajahnya yang penuh kedutan
Mengulang pertanyaan semalam tanpa bosan
Di manakah dirimu hai orang muda?

Kejap hai orang tua, biarku menjenguk di mana mereka
Aku menjenguk di masjid dan surau… seorang dua sahaja
Aku mencari di taman-taman ilmu.. tiga empat orang sahaja
Aku mencari lagi, sehingga ternampak kelibat mereka di konsert-konsert.. ramainya
Di pasar-pasar besar, panggung-panggung wayang, pusat-pusat hiburan.. betulkah itu mereka?
Juga di IPT-IPT, mereka sedang sibuk mengejar CGPA dan keputusan yang perkasa.. perkasakah mereka?

Orang tua itu bersuara lagi, kini suaranya makin melemah
Persis seorang ayah yang nazak sedang berwasiat akhir
Ia mengurut-urut dadanya, mencuba mengungkap sebaris kata
“Orang muda, aku sudah hampir kehabisan nyawa
Sudah tiada tenaga,” huk..huk..huk (batuk-batuk)

“Orang muda usahlah lalai dan leka
Jangan dirimu tua sebelum usiamu tua
Teruskan perjuangan ini hai anak muda
Orang tua sepertiku sudah tak punya upaya
Menanggung beban yang maha berat di pundak”

Huk..huk..huk..
Orang tua itu terbatuk lagi
Perlahan-lahan ia memejamkan mata
Mengakhiri hidup dengan kalimah mulia
Kalimah yang ia bermati-matian kerananya

Orang tua sudah pergi meninggalkan kita
Hai orang muda, di manakah kamu?
Aku mengulang-ulang sabda akhir orang tua yang sudah tak bernyawa

MarBu,
16:17 pm,
Selasa / 23 Mac 2010

2 comments:

Muhammad Hafizan bin Abd Hamid 24 March 2010 at 00:51  

muhasabah yg baik bg anak muda..
smg anak muda di luar sana sedar dan mainkan peranan sebaiknya..

jelly_fish137,  26 March 2010 at 21:56  

insya Allah...
muhasabah yg sgt bagus...=)

  © Blogger template The Professional Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP