Sunday, 28 March 2010

Ya, Kita Lewat Matang!

Dulu-dulu umat Islam awal kematangan mereka. Keberanian dan kehebatan Usamah bin Zaid dan Abdullah bin Zubair yang sungguh mengujakan. Anas bin Malik dan Ibnu Abbas yang amat intelijen dan genius bergiat di medan intelektual. Saidina Ali pula sungguh berani memperjudikan batang tubuhnya semasa peristiwa hijrah. Tidak dilupakan Muhammad al Fatih yang matang awal, lantas memberikan persembahan terbaik terhadap perjuangan Islam. Tidak ketinggalan Imam Hasan al Banna yang sudah mengidamkan terdirinya khilafah Islam menggantikan Uthmaniyyah ketika baru 20-an. Banyak lagi nama-nama yang tidak termuat untuk disebut di ruangan ini.

Umat Islam akhir-akhir ini terlewat matang, sebab itulah kita lewat merangkul kemenangan. Ya, kita lewat matang! Lihat sahaja waktu yang kita peruntukkan untuk beribadah berbanding berhibur. Lihat sahaja sifat kita yang lebih suka menasihat daripada dinasihat. Lihat sahaja kebanggaan kita dengan Islam berbanding kesukaan kita terhadap nilai-nilai selain Islam. Kita lebih suka berborak kosong daripada membincangkan masalah umat. Orang Amerika membaca kira-kira dua buah buku dalam seminggu, tapi kita yang lewat matang sangat miskin dari sudut pembacaan. Penggerak-penggerak perjuangan kita lebih sukakan bahan bacaan politik, mengumpat pimpinan dan meninggalkan solat berjemaah daripada aktiviti keilmuan, bersangka baik dengan pimpinan dan menghadiri masjid.

Perhatikan diri kita yang masih menyalahkan Kamal at Taturk atas kejatuhan Khilafah, padahal kita beribu kali bersalah daripada Kamal (Kamal juga matang awal, sebelum usia 20 tahun sudah bergerak untuk menghancurkan Islam). Kita juga masih menyalahkan Amerika yang menindas umat Islam tanpa bermuhasabah diri. Mudah cerita, semua salah orang, bukannya diri kita. Sungguh, kita lewat matang, maka kita terus kecundang. Saya katakan, pergilah kamu terjun ke lautan hai orang-orang yang lewat matang kerana dirimu membantutkan kemenangan Islam. Kata-kata itu sungguh mengesankan, lalu saya ucapkan kepada diri.. "disebabkan diriku lewat matang, maka aku wajib bertaubat dan menangis.."

Saya berhenti di sini, saya tidak mahu mengulas panjang kerana saya mahu mencari kematangan generasi terdahulu. Saya mahu menjadi seperti mereka. Doakan saya bertambah matang.

Sekian,
MarBu

2 comments:

Haji Muda 3 April 2010 at 00:37  

Salam Adik,
Saya doakan moga adik berjaya menjadi Tahfiz dan mendalami pengajian agama. Buatlah kajian dan explore benda baru.

Zahirul Nukman 29 September 2012 at 22:51  

punca utama antaranya ialah umat islam sekarang malas membaca, membaca dan membaca ! :)

  © Blogger template The Professional Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP