Tuesday, 27 April 2010

Berhentilah Menangis Di Kuburan itu

Kuburan itu sudah terlalu berusia
Berabad-abad, berkurun-kurun umurnya
Kuburan itu tetap di situ
Hujan atau panas, taufan atau banjir langsung tidak memberi kesan
Kuburan itu tegar di situ
Ditangisi ramai manusia
Dari pelbagai bangsa, berkongsi satu agama
Kuburan itu menyimpan kisah suka dan duka
Menjadi muzium zaman gilang dan kelam
Dihuni panglima perkasa dan pengkhianat berdosa
Kuburan itu menyimpan segala-galanya

Berhentilah menangis di kuburan itu hai umat bijaksana
Kuburan itu tetap begitu
Ia bukannya keramat, hanya merakam variasi hikmat
Rakaman dulu-dulu, kini menjadi tatapan suka dalam ratapan duka
Kuburan itu sudah dipenuhi lalang-lalang
Pepohon kecil juga menjajahi kuburan usang itu
Walau kuburan itu simbol zaman Islam terjulang
Ia tetap di situ
Usah menangis lagi

Tiada gunanya kamu teresak-esak di tepian kuburan itu
Ratapan kamu hanya ditertawakan mereka
Tangisan kamu dipandang sinis oleh dunia
Kini bukan masanya kamu berkabung di situ
Kerna kuburan itu tidak menjanjikan apa-apa
Sebaliknya kamu yang mesti bangkit berganda-ganda
Membina diri supaya perkasa
Mencipta gelombang untuk menuntut bela
Barulah ruh kuburan itu akan kembali bernyawa
Itu tugas kamu hai umat yang dianiaya
Bukan tugas mereka, bukan kerja dia

Berhentilah menangis di kuburan itu
Bangunlah, aku merayu sepenuh jiwa!

MarBu,
17:49
26/4/2010 (Isnin)

0 comments:

  © Blogger template The Professional Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP