Friday, 7 January 2011

Pulanglah ke Daerah ar Rahman

Kalau aku membuka cerita, pasal kisah dahulu kala
Masih ingatkah manusia akan kisah lama mereka?
Kisah antara mereka dan Sang Pencipta
Ini bukan kisah lagenda atau reka-reka
Ini bukan hikayat ciptaan penglipurlara

Masih ingatkah manusia?
Satu masa, mereka pernah memberi baiah taat setia
Tatkala Rabb berkata: “bukankah aku merupakan Tuhanmu?"
Maka jawab manusia: “Bahkan, kami menyaksikannya”
Tika itu, semua yakin dan percaya, tanpa soal jua tanpa tanya

Adam Hawa, dan cucu cicitnya, semuanya tunduk nyata
Pasrah, rela dan sedia menyerahkan jiwa raga
Alam itu, alam arwah yang bukannya alam biasa
Majlis itu, luar biasa dan bukannya majlis bertemu Raja sahaja
Babak itu, tiada di mana-mana melainkan saat itu semata-mata

Namun, manusia leka, lalai dan lupa
Mereka melepaskan janji, mengingkari taat setia
Mereka bermain-main di daerah yg dimurka
Daerah ar Rahman sudah lama dibiar begitu sahaja
Sinaran dunia, harta dan takhta sungguh mempesona

Kalau aku terus bercerita, pasti ada yang ketawa
Kerana mereka sudah maha gembira dan suka
Daerah ini sungguh luar biasa
Kebebasan dan keadilan bisa dicipta
Kekayaan dan kerajaan bisa dijana

Walhal, kekeliruan dan kerancuan sedang diteroka
Kesesatan dan kejauhan sedang diraya
Mereka menyangka mereka sedang bahagia
Arakian, hakikatnya mereka terjerumus ke daerah yang dimurka
Pulanglah ke daerah ar Rahman, pugar kembali taat setia


Renungan MarBu,
23.15 malam, 6 Januari 2011

0 comments:

  © Blogger template The Professional Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP