Monday, 7 February 2011

Kau Pelanggan Setiaku




Aku seorang peniaga
Akulah peniaga tanpa harta
Modalku Cuma Dia dan Rasul-Nya
Untung rugi pula melihat kepada respon-Nya

Siapakah pelanggan terbaik buatku?
Jawabku megah, Dialah pelangganku
Megah bukan karena takabbur, tapi rasa dihargai
Dihargai pula lantaran rasa merendah diri, malu tak bertepi

Masakan, aku peniaga tempang
Menjual barangan penuh kelemahan
Lebih kata dari amal, tapi Dia masih sudi menjadi pelanggan
Maka apa lagi kata mampu kuucapkan

Dia sentiasa sudi menjadi pelanggan tetapku
Walaupun aku ini peniaga yang menipu
Tidak tetap pendirian, amal hanya sepintas lalu
Aku meniaga, sedangkan buahnya tiada

Manusia lain, tak bisa dipercayai
Sekali kita buat salah, nescaya kita diragui
Kali kedua, pasti kita dibiar sendiri
Bersendirian dengan modal dan harga diri

Tapi Dia, tidak sama mahupun serupa
Dia sentiasa sudi, walau aku kerap memungkiri janji
Dia sentiasa menerima, meski aku sering lebat berkata-kata
Dia sentiasa melihat, walau aku menggilir amal baik dan jahat

Ya, Dia pelanggan setiaku
Kalau jualanku penuh ragu dan tipu
Dia masih sudi menerimaku, taubatku
Dia itu, Tuhanku, cintaku, kasehku

Kepadamu Pelanggan setiaku
Maafkan aku atas setiap kekuranganku
Perniagaanku begini cuma, sejak dahulu
Semoga di sana, aku bisa melihat diri-Mu

Sudilah Kau terus menjadi pelangganku.

Marwan Bukhari,
Kuala Terengganu, 7 Februari 2011

3 comments:

Anonymous,  9 February 2011 at 00:02  

Puisi yg amat menyenytuh hati dan myedarkan terutamanya manusia yg msih lg terleka n alpa bhwa kita hamba Ilahi yg amat faqir yg hidup hnya kerna ksih syg Ilahi.Ana faqir Ilallah...Asif jiddan2...

mUjAhiDah CiNta HafiZah 2 December 2011 at 01:41  

puisi yg tersirat dalam hariku..sekian lama..subhanallah..menitis air mataku..puisi ini bagaikan meluahkan apa yg sebenarnya jiwa ini merintih..Ya aLLAH..aKU (hambamu yg cukup lemah ini..pilihlah aku untuk melihatMu dan rasulMu)
mohon untuk dijadikan simpanan..

  © Blogger template The Professional Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP